Selasa, 27 Juni 2017

D'One, Love of My Life




D’One!!! Yeah, akhirnya setelah 8 tahun tali pertemanan kita, bertemu lagi di acara bukber 21 Juli 2017.

Sebelum aku kasih tahu apasih D’One? Pengaruhnya dihidupku apa? Kok bisa sampai 8 tahun? Aku mau perkenalkan dulu nama-nama dari para personelnya yang wajahnya terpampang jelas difoto teratas tulisan ini. Sayang, enggak semua hadir dalam satu frame foto dan aku kangen kalian semua so much! Huhu. Okelah, aku mulai perkenalkan nama-nama mereka di foto ini dimulai dari ujung kiri atas. Cowok yang lagi berdiri itu bisa dibilang paling cerewet yang pernah aku kenal, kalau udah ngobrol enggak ada berhentinya, dulu sih huehehe namanya Aldi Alfiansyah, sekarang kamu udah jadi orang Bogor ya? Hmmm, oke lanjut disebelahnya Ari Salman Jauhari, dulu sih aku ngerasanya dia bisa jadi kakak yang baik, enak diajak ngobrol dan enggak annoying. Nargis Putra Pratama, salah satu orang paling baik dan murah senyum yang pernah aku kenal, mau diapain aja sama temen-temennya pasti suka senyum padahal udah dijailin dan diledekin habis-habisan, enggak habis pikir aku karena enggak pernah lihat dia marah sama sekali! Ujang Muharrom, yang lucu dan gemesin hahaha, sampai sekarang aku masih pengen cubit pipi dia yang chubby itu. Usep Saepudin, sikalem yang aku kenal dan Rizki Maulana Sidiq, sijangkung dan yaampun kusebal karena tingginya udah melewati batas.

Lanjut cewek cantik diujung kanan, Elca Nurosita yang sekarang sudah kebelet nikah, aku enggak ngerti lagi sama kamu ca tiap ketemu pasti bahasannya nikah dan mama muda! Terus Khoerunnisa, yang paling rajin nyebar kartu undangan di grup. Devi Rusmiyati, sumpah aku kangen masa-masa kita yang sering banget main ke rumah vivi terus mancing ikan di kolam dan masak-masak sampai sore. Damayanti, temen ngebolang dari dulu sampai sekarang, temen berantem dan temen paling-paling deh haha. Neng Ranti Nurohimah, ini nih anak yang dulu mencetuskan nama D’One, and then D’One masih bertahan sampai sekarang dan semoga selamanya amin! Dan, yang paling ujung kiri it’s me!! Pakai kerudung merah, paling bawel dan paling galak waktu di kelas tapi aku sayang kalian semuaaa *eaaa

Do you know? I’m grateful to have them so much, ya walaupun kita udah hampir lost contact kemarin-kemarin but at least kita dipertemukan lagi oleh takdir yang Maha Baik 😊

D’One? Sebenarnya itu nama abal-abal sih yang dibuat waktu zaman SMP kelas 8, kepanjangan dari 8.1 hehe, kita satu kelas 2 tahun dari mulai kelas 7.A sampai 8.1 terus harus dipisahin karena beberapa alasan di kelas 9. Pertama kali kenal mereka di semester 1 kelas 7, murid baru polos yang baru keluar dari SD. Sepolos itu sampai enggak ada tuh yang punya perhatian lebih sama penampilan, bodo amat sama berat badan, selalu manut sama guru, belum ada yang cinta lokasi dan semua karakter anak baik lainnya.

Cewek dan cowok jadi lebih deket karena waktu itu tempat duduk masih ditentuin sama guru, karena bu Ai sih kalau enggak salah. Semua cowok harus duduk di 2 meja terdepan, karena aku si anak baik yang polos ini enggak pernah bisa duduk di kursi belakang dan selalu duduk terdepan akhirnya mengalah dan duduk di meja ke-2, karena cuman 1 meja aja yang diduduki sama anak cowok barisan aku waktu itu. Otomastis teman ngobrolku adalah anak cowok, untuk pertama kalinya loh punya sahabat cowok kayak mereka *ups! Haha.

Keakraban kita terus meningkat karena kedekatan itu dan karena beberapa hal juga yaitu masuk disemua organisasi yang sama! Gimana enggak deket, Pramuka bareng anak kelas, PMR bareng anak kelas, di kelas ya enggak mungkin saling mingkem mulut dong. Dulu, Pak Aab bahkan bilang “Ini anak PMR yang ikut kalian, pramuka juga kalian.” Sering lomba bareng, kemah bareng, dan yaa main juga bareng.

Punya teman kayak mereka itu asyik! Ada yang bawel, ada yang keibuan, ada yang otak mesum (-_-) bisa mungkin ya kata ini disensor aja, ada yang cerewet, ada yang paling bisa hidupin suasana, ada yang pendiem, ada yang kalem, ada yang hobi teriak, berbagai macam spesies ada di antara mereka wkwk.

Sekarang, teman-teman polosku udah berubah semua, terakhir ketemu waktu bukber kemarin dan kita enggak banyak ngobrol tapi sekarang mereka udah bener-bener hampir ‘dewasa’. Semua personel yang masih ada ini adalah mereka-mereka yang tersisa dan ditinggal nikah sama teman-teman SMP nya dulu. It’s made me shoked, keterlaluan banget mereka yang tiba-tiba ngasih kartu undangan pernikahan tanpa basa-basi lebih dulu and aku enggak pernah nerima secara langsung, pasti lewat teman-teman yang masih ada ini.

Dulu, selepas SMP, kita sempat buat grup di Facebook, ya masa-masa jadi anak alay yang tulisannya bikin sakit mata. Sempat data nomor handphone yang akhirnya enggak kepakai terus berlanjut di grup BBM yang bertahan 2 tahun kurang lebih, dimulai dari kelas 3 SMA. Akhirnya karena banyak yang meninggalkan sosial media itu semua, kita buat grup baru di WA setahun belakangan ini, tapi ya gitu enggak semua masuk jadi anggota grup karena berbagai alasan. Ramenya? Ya hanya karena acara-acara tertentu kayak informasi undangan pernikahan misalnya atau liburan bareng yang enggak pernah kesampaian huffft.

Sulit memang untuk tetap berkomunikasi di samping banyaknya kesibukkan tiap personelnya. Ada mereka yang udah kerja, ada yang udah jadi aktivis kampus, ada yang sibuk sama tugas kuliah dan teman-teman baru. Hidup ini pasti enggak akan terpisah dengan namanya lembaran barukan? Tapi ya jangan juga ninggalin gitu aja lembaran lama yang udah dicoret sana-sini. Kalaupun mau beralih kelembaran baru kehidupan, inget masih ada lembaran sebelumnya yang jadi panutan untuk hidup lebih baik 😊

I know, 8 tahun bukanlah waktu yang singkat. Ibarat manusia udah jadi anak SD, udah banyak kenangan yang terlewati walaupun kita udah beda ‘dunia’. Masih dengan rasa yang sama tiap kali bertemu mereka. Rasanya kalau udah ketemu enggak pernah mau waktu berlalu cepat, untuk pertamakalinya juga bisa foto yang bener kayak foto diatas, dulu sih boro-boro paling selfie ala-ala yang pakai banyak efek hahaha.

Di antara kita banyak banget cerita tentang percintaan *ups! Ini masalah sepele tapi paling berpengaruh. Ada kok orang-orang yang ditinggal nikah sama mantannya, ada di antara mereka yang udah putus, terus jadian lagi, terus akhirnya putus lagi, hubungan labil putus-nyambung. Ya, enggak pernah menutup kemungkinan di antara kita pacaran satu sama lain, bikin suasana awkward karena udah jadi mantan terus reunian, untung banyak yang kekanakkan dan sering ciye-ciye satu sama lain jadi ya happy aja selama ini karena perubahan status mereka. Sebenarnya temen-temenku udah bermasalah soal percintaan dimulai dari SMP sih, jadian dari SMP, putus waktu masih SMP juga, entahlah kalau ada lagi di antara mereka yang ternyata jadian selepas SMP tanpa sepengetahuan yang lain. Ada juga yang kena cemburu pacar karena terlalu deket sama sahabat SMPnya, ada yang masih dijodohin sampai sekarang tapi interaksi sekadarnya, mereka yang just say hi and just say see you. Ada yang bahkan diam-diam nyembunyiin perasaan ke salah satu di antara mereka. Emang ya, pepatah yang bilang enggak ada cowok dan cewek yang sahabatan murni tanpa melibatkan perasaan itu bener. Alasannya ya karena ceritaku tadi.

Untuk temen-temen seperjuanganku, sahabatku, saudaraku, inget ya kita pernah ada dalam suka duka bareng, berjuang bareng jadi juara di camp pramuka, ketawa bareng, sedih bareng, makan bareng, bahkan tidur bareng! Jangan pernah lupain semua kenangan yang pernah kita lewati sama-sama. Kalaupun kalian udah punya dunia baru, sahabat baru, teman hidup baru, tetap ingat kita pernah bersama. Sukses terus ya untuk kalian, Just remind it dimana pun kalian berada, you guys are still my best friend forever 😊



1 komentar: